Beranda > sang kyai > Sang Kyai 26

Sang Kyai 26

“Maaf Nyai, yang berkepala ikan, bertubuh nabusia, juga sebaliknya itu bangsa jin atau bangsa manusia?” tanyaku.

“Itu bangsa manusia.”

“Lhoh kok aneh, apa ada bangsa manusia seperti itu?”

“Lalu yang melintang di jembatan itu apa juga manusia? Juga yang bekerja sambil dicambuki itu?” tanyaku.

“Iya itu juga bangsa manusia.” jawab Dewi Lanjar.

“Wah kok aneh sekali Nyai…, bagaimana bisa terjadi seperti itu?” tanyaku tak mengerti.

“Mereka itu orang-orang yang menjadi wadal atau tumbal, juga orang-orang yang melakukan perjanjian meminta kekayaan pada bangsa jin.” jelas Dewi Lanjar.

“Berarti panjenengan menerima perjanjian dengan mereka begitu Nyi..?”

“Sama sekali bukan, itu hanya jin-jin yang mengaku-aku diriku, aku sendiri seorang mukminah, hal seperti itu sirik, haram,” jelas Dewi Lanjar.

“Tapi nyatanya ada yang menjadi tumbal begitu?”

“Itu hanya perbuatan jin-jin yang mengaku-aku diriku.”

“Maaf Nyai… sebaiknya aku memanggil apa padamu?”

“Panggil saja Ibu, ibu Dewi..” katanya sambil menatapku dengan pandangan sayu.

“Mari ngger.. mari masuk ke kerajaanku..” kata Dewi Lanjar.

Dan aku mengikuti di sampingnya, di setiap jalan banyak sekali taman-taman dan perempuan-perempuan yang menjadi dayang, semua menunduk ketika kami berdua lewat.

“Itu perempuan dari bangsa jin apa dari bangsa manusia bu…?” tanyaku, sambil berjalan di sampingnya.

“Itu dari bangsa jin.”

“Oh ya kalau orang yang melakukan pesugihan itu, jika bukan perbuatan ibu, dan itu perbuatan para jin, kenapa ibu tak melarangnya?”

“Aku ini siapa to ngger, itu kan kemauan manusia itu sendiri, yang mau diperbudak syaitan, yang tamak, dan rakus terhadap harta.” jelas Dewi Lanjar.

“Lalu ibu ini sebenarnya bangsa manusia atau jin ?” tanyaku.

“Aku ini manusia anakku..” jawabnya yang mengejutkanku.

“Lhoh kok bisa ibu sebagai manusia lalu menjadi orang yang menguasai laut dan membawahi para jin?” tanyaku heran.

Dan kami berdua duduk di sebuah meja dari kayu tai, yang mengkilap, di dalam ruangan yang indah dan megah, ramai dengan berbagai ornamen dan lukisan, dengan pencahayaan yang serasi, beberapa pelayan menatakan makanan.

“Rumah tempat ananda ketemu denganku itulah rumah asliku…” jelas Dewi Lanjar.

“Ooo, lalu kok sampai ibu menjadi penguasa laut utara, bolehkah anak tau ceritanya.?” kataku berhati-hati bicara.

Dewi lanjar menerawang, seperti mengingat kenangan lama.

“Dulu aku ini seorang yang bersuami, tetapi aku tak mau dikumpuli suamiku, maka setiap malam dari magrib sampai malam aku tak mau tidur dalam rumah, jadi selalu di luar rumah.

Pada suatu malam aku didatangi perempuan, wewe gombel aku menyebutnya, dia mengajakku, sampai di Alas Roban, waktu itu zaman peralihan kekuasaan dari Pajang ke Mataram, sampai di tengah hutan, aku disuruh duduk bertapa di sebuah batu, akupun menuruti, duduk bertapa di atas batu, sampai aku sendiri sudah tak tau sudah berapa lama aku duduk di atas batu itu, dan Ibu Nyai Roro Kidul penguasa laut selatan mendatangiku, lalu mengangkatku sebagai anak angkatnya, dan menyerahiku kekuasaan laut utara.” jelasnya.

“Beginilah nasibku…”

“Lalu apa ini tidak menyalahi kodrat manusia?” tanyaku.

“Walau seperti ini juga adalah sudah tertulis di taqdir yang Alloh Yang Maha Kuasa ngger…, jangan menanyakan kodrat manusia, ada hal-hal yang di luar jangkauan akal, hal itu terjadi, dan tidak menunggu akal agar percaya, baru hal itu terjadi, sekalipun akal tak percaya maka itu tetap terjadi.”

“Memang ibu, saya di sini, di kerajaan ibu ini, saya juga tak percaya jika telah berada di sini, walau saya jelas-jelas berada di sini, tapi akal saya tetap menolak, karena keterbatasan akal saya.” kataku yang memang tak percaya dengan apa yang aku alami.

“Ngger, kalau angger mau, biar ku bantu berjuang, memperjuangkan agama, dan biar aku dukung dengan segenap bala tentaraku, dan segenap harta bendaku.” kata ibu Dewi.

Aku terdiam, terlintas di pikiranku, ingat ketika Nabi Muhammad ditawari Alloh, gunung Uhud dan pasir tanah Mekkah dijadikan emas, untuk memperjuangkan agama, tapi Nabi menolak, dan bagiku Nabi adalah sebaik-baiknya tauladan, tak ada tauladan yang melebihi Nabi.

“Maaf bu…, aku amat berterima kasih, atas perhatian ibu, tapi sesuai ajaran Nabiku, dalam perjuangan itu ada sulitnya menjalankan proses perjuangan, dan ada berbagai pengorbanan, dan di dalamnya tersimpan kesabaran penempaan diri, sehingga diri kukuh kuat, tak tergoyahkan, dan semuanya ada pahalanya, jadi atas tawaran ibu, terpaksa dengan berat hati saya menolaknya…, sekali lagi maafkan saya bu..” kataku ku ucapkan dengan hati-hati agar tidak menyinggung.

“Ya tak apa-apa, kebersihan hati manusia itu tercermin pada sikapnya, tapi jika nanda ingin aku membantu, entah tentara atau harta benda, maka aku siap selalu membantu, kirim saja fatekhah padaku satu kali tahan nafas, dan minta yang anak maui, maka aku akan memerintahkan anak buahku segera melaksanakan.”

“Sekali lagi terima kasih ibu.. atas kebaikan hati ibu, anak hanya berharap jika suatu kali anak ingin main ke sini, ketempat ibu, ibu menyambut saya dengan terbuka.” kataku.

“Oh tentu-tentu… kapanpun anak mau, kerajaanku ini terbuka seluasnya.”

“Terima kasih bu.. sebaiknya aku mohon diri.” kataku sambil beranjak dari kursi.

“Mari ku antar sampai pintu gerbang.” kata Dewi Lanjar.

Dan akupun diantar, sampai pintu gerbang, dan ternyata kerajaan itu telah tak nampak, aku telah ada di jembatan besi, di bagian arah utara kota Pekalongan, aku segera melesat pulang.

Aku merasa pengalamanku itu suatu proses, dalam pikiran dan penilaianku, jika kita mau menguasai atau menjadi suatu penguasa suatu daerah, dalam artian menaklukkan dzahirnya, maka taklukkan dulu batinnya, dan aku sangat berterima kasih dengan Kyaiku, yang telah membekaliku dengan ilmu raga sukma, yang ku rasakan amat banyak manfaat yang dapat ku ambil.

  1. Ayah chandra
    23 April 2013 pukul 2:12 pm

    Mau dong pak kiai aku di ajarin meraogo sukmo

  2. 16 Oktober 2013 pukul 3:00 pm

    Bisa minta amalan untuk merogo sukma kyai?,sama minta alamat sama no hp,انشـــــاءالله‬ saya pengin sowan

  3. hufron maulana
    23 Maret 2014 pukul 5:07 pm

    bagus

  4. yani
    23 Oktober 2014 pukul 3:09 pm

    Nama aslinya Ibu Ratu Bilqis

  5. 30 Oktober 2014 pukul 1:21 am

    saya tertarik kisah anda… ma’af apakah kejadian anda nyata? aku sendiri mengalaminya sampai saat ini. bila kita bisa tatap muka? maka aku akan share sedetailnya. tlg dijawab lewat gmail saya. terimakasih.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s